TERAPI RUQYAH JARAK JAUH LEWAT TELPON (PENGOBATAN SANTET, TENUNG, TELUH, SIHIR, GUNA-GUNA)

TERAPI RUQYAH JARAK JAUH LEWAT TELPON (PENGOBATAN SANTET, TENUNG, TELUH, SIHIR, GUNA-GUNA)
Saya Perdana Akhmad, S.Psi sebagai Founder Quranic Healing akan memberikan pelayanan Ruqyah Melalui Telpon khusus bagi umat muslim yang diserang oleh SIHIR, ILMU HITAM, PELET, SANTET, TELUH, GUNA GUNA, SERING KESURUPAN, TERKENA PENYAKIT YANG TIDAK TERDETEKSI DOKTER. Penjelasan lanjutan Klik Gambar !

PENGARUH RUQYAH SYAR’IYYAH PADA FISIOLOGI DAN PSIKOLOGI MANUSIA

Dalam konfrensi tahunan ke XVII Ikatan Dokter Amerika, di Sant Louis, wilayah Missuori AS, Dr Ahmad Al-Qadhi pernah melakukan presentasi tentang hasil penelitiannya (penelitian awal) dengan tema: pengaruh Al-quran pada manusia dalam prespektif fisiologi dan psikologi. Dia adalah seorang direktur utama Islamic Medicine Institute for Education and Research yang berpusat di Amerika Serikat, sekaligus sebagai konsultan ahli sebuah klinik di Panama City, Florida AS.

Penelitian tersebut dilakukan dengan tujuan untuk menentukan kemungkinan adanya pengaruh Al-qur’an pada fungsi organ tubuh manusia, sekaligus mengukur intensitas pengaruhnya jika memang ada. Tujuan kedua adalah efek relaksasi atau penurunan yang ditimbulkan oleh bacaan Al-qur’an pada ketegangan saraf refleksi beserta perubahan fisiologi.

Penelitian ini melibatkan beberapa responden non muslim sebanyak 5 responden: 3 laki-laki dan 2 perempuan, usia mereka berkisar 18 tahun sampai 40 tahun. Para responden tersebut tidak mengerti bahasa arab, apalagi untuk membaca ayat suci Al-quran. Penelitian ini menggunakan: mesin pengukur yang berbasis komputer, Model MEDAQ 2002 (Medical Data Quotien) yang dilengkapi dengan Software, Komputer jenis Apple 2A dan sistem ditektor elektronik . Alat super canggih ini ditemukan dan dikembangkan oleh Pusat kedokteran Universitas Boston dan perusahaan Davicom di Boston Amerika Serikat.

Sebelum penelitian dimulai, setiap responden dipasang empat jarum elektrikal pada masing anggota tubuh , kemudian dikoneksitaskan ke mesin pengukur yang berbasis komputer. Hal ini dilakukan untuk mendeteksi gelombang elektromagnetik dan mengukur reaksi urat saraf reflektif pada masing organ tubuh responden . Seperti diketahui: bahwa tubuh manusia diliputi medan elektronmagnetik, berupa bias cahaya yang tidak terlihat. Medan cahaya ini sekarang dapat dipotret secara elektrik dengan Kirlian photography

Dalam penelitian dilakukan 210 kali eksperimen kepada lima responden. Para responden (dalam keadaan santai dan mata tertutup) diminta mendengarkan Al-quran sebanyak 85 kali eksperimen, bacaan teks berbahasa Arab sebanyak 85 kali eksperimen, dan pada 40 kali eksperimen berikutnya tidak mendengarkan bacaan apapun. Dalam mendengarkan bacaan Al-quran dan bacaan teks berbahasa arab responden dilantunkan dengan kesamaan instrumen dari aspek lafal, tatanan pengucapan dan melodi, sehingga responden tidak bisa membedakan keduanya, karena memang responden tidak bisa berbahasa arab.

Hasil penelitian tersebut menunjukan hasil positif bahwa mendengarkan bacaan ayat suci Al-quran memiliki pengaruh yang signifikan dalam menurunkan ketegangan urat saraf reflektif, dan hasil ini tercatat dan terukur secara kuantitatif dan kualitatif oleh sebuah alat berbasis komputer.

Adapun pengaruh yang terjadi berupa: Adanya perubahan-perubahan arus listrik di otot, perubahan daya tangkap kulit terhadap konduksi listrik, perubahan pada sirkulasi darah, perubahan detak jantung, dan kadar darah pada kulit. Perubahan tersebut menunjukan adanya relaksasi atau penurunan ketegangan urat saraf reflektif yang mengakibatkan terjadinya pelonggaran pembuluh nadi dan penambahan kadar darah dalam kulit, diiringi dengan peningkatan suhu kulit dan penurunan frekwensi detak jantung.

Pengenalan Tentang Ruqyah Syariyah
Ruqyah adalah salah satu amalan yang dilakukan oleh Rasulullah, para sahabat dan salafus soleh untuk menjaga kesihatan fizikal dan jiwa. Terdapat banyak hadith-hadith sahih dan hasan yang meriwayatkan tentang ruqyah dan hal-hal yang berkaitan dengannya. Rasulullah s.a.w pernah diruqyah oleh malaikat Jibril. Rasulullah sendiri pernah meruqyah sahabat-sahabat baginda seperti Saad bin Abi Waqqas dan Ummul Mukminin Hafsah binti Umar. Di kalangan tabiin seperti Malik bin Dinar, Imam Ahmad bin Hanbal dan juga muridnya Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah dan Ibnu Taimiyyah juga meruqyah. Tokoh-tokoh dari zaman sekarang adalah seperti Imam Hassan Al Banna, Syeikh Abdus Salam Bali, Syeikh bin Baz, Muhammad Asy Shayyim dan Muhammad Abduh Al Mughawi dan terdapat juga di Malaysia seperti Ustaz Haron Din, Ustaz Ahmad Kasimin, Ustaz Ismail Kamus dan lain-lain lagi.

Visual Grafik Frekuensi Alunan Ruqyah :
Keterangan : warna putih adalah frekuensi
binaural beat (gelombang otak)

Rumus Binaural Beat atau Gelombang Otak pada alunan Ruqyah yang dilantunkan oleh Syaikh Sa’ad Al Ghomidi dalam bentuk Formula S-Bagen adalah sebagai berikut :

218.10+23.80/1.69 = memiliki gelombang otak sebesar 23,81 Hz, dengan frekuensi pembawa 218.10 Hz dan amplitudo atau volume sebesar 1,69. Frekuensi 23,80 Hz adalah tingkatan “meditasi pada kondisi stres”
249.95+06.90/2.60 = memiliki gelombang otak sebesar 06,90 Hz, dengan frekuensi pembawa 249.95 Hz dan amplitudo atau volume sebesar 2,60. Frekuensi 06,90 Hz adalah berhubungan dengan tulang belakang, memiliki efek pada vitalitas, keseimbangan dan kesetimbangan.

410.60+04.00/2.38 = memiliki gelombang otak sebesar 04,00 Hz, dengan frekuensi pembawa 410.60 Hz dan amplitudo atau volume sebesar 2,38. Frekuensi 04,00 Hz berhubungan dengan ekstra sensor panca indera, pemecahan masalah, berhubungan dengan memori, mengatasi kelelahan yang kronis.

660.75+01.50/1.89 = memiliki gelombang otak sebesar 01,50 Hz, dengan frekuensi pembawa 660.75 Hz dan amplitudo atau volume sebesar 1,89. Frekuensi 01,50 Hz berhubungan penyembuhan kelelahan kronis dan mengurangi perasaan negatif.

740.75+00.30/1.90 = memiliki gelombang otak sebesar 00,30 Hz, dengan frekuensi pembawa 740.75 Hz dan amplitudo atau volume sebesar 1,90. Frekuensi 00,30 Hz berhubungan depresi.

Sedangkan ayat-ayat yang dilantunkan jika dianalisa secara terpisah dengan pemecahan ayat-ayat ruqyah yang berhubungan dengan sugesti kalimat yang diberikan, maka didapatkan rumus binaural beat sebagai berikut :

Al fatihah : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 39 detik
Al baqarah ayat 1-5 : 670.25+11.30/2.44 dalam kurun waktu 42 detik
Al baqarah ayat 102 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 1 menit 17 detik
Al baqarah ayat 163-164 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 1 menit 12 detik
Al baqarah ayat 255 : 806.15+7.30/1.61 dalam kurun waktu 38 detik
Al baqarah ayat 285-286 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 1 menit 12 detik
Al Imraan Ayat 18-19 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 46 detik
Al Araaf Ayat 54-56 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 1 menit 1 detik
Al ARaafAyat117-122 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 34 detik
Yunus Ayat 81-82 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 27 detik
Thaha Ayat 69 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 18 detik
Al Muminuun Ayat 115-118 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 42 detik
Ash Shaaffaat Ayat1-10 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 1 menit 1 detik
Al Ahqaf Ayat29-32 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 1 menit 28 detik
Ar Rahman Ayat33-36 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 47 detik
Al HasyrAyat 21-24 : 127.35+0.50/1.65 dalam kurun waktu 1 menit 34 detik
Al Jin ayat 1-9 : 391.50+0.40/1.47 dalam kurun waktu 1 menit 13 detik
Al Ikhlaash : 199.50+1.20/2.10 dalam kurun waktu 16 detik
Al Falaq : 199.50+1.20/2.10 dalam kurun waktu 27 detik
An Naas : 199.70+1.40/2.27 dalam kurun waktu 35 detik

Untuk  analisa frekuensi gelombang otak yang terdapat dalam ayat-ayat diatas adalah :
11,30 Hz = berhubungan dengan tingkatan fokus dan relaksasi
00,50 Hz = berhubungan dengan relaksasi yang lebih tinggi, mengurangi sakit pada kepala, mengurangi sakit punggung, gangguan pada gondok dan reproduksi.
00,40 Hz = berhubungan dengan ekstra sensor panca indera,  kondisi pemecahan masalah, berhubungan dengan memori, mengatasi kelelahan yang kronis.
01,20 Hz = berhubungan dengan sakit kepala
01,40 Hz = Tri-thalamic entrainment format. Melatih belahan otak kiri dan kanan agar dapat bekerjasama (sinkron) dengan baik yang terjadi diantara hypothalamus, pituitary dan pineal.

Sejarah Brainwave Entrainment
Riset selama bertahun-tahun menunjukkan bahwa gelombang otak tidak hanya menunjukkan kondisi pikiran dan tubuh seseorang, tetapi dapat juga distimulasi untuk mengubah kondisi mental seseorang. Binaural beats pertama kali ditemukan pada tahun 1839 oleh ilmuwan Jerman yang bernama H.W. Dove.

Kemampuan manusia untuk “mendengar” binaural beats merupakan dampak dari evolusi adaptasi. Banyak spesies yang berevolusi, mampu untuk mendeteksi binaural beats karena struktur otak mereka. Pada manusia, binaural beats dapat dideteksi ketika frekuensi gelombang karier/pembawa berada dibawah 1000 Hz. Mengapa demikian: panjang gelombang dibawah 1000Hz lebih panjang daripada diameter tengkorak manusia. Oleh karena itu, panjang gelombang ini meliputi sekeliling tengkorak dan akibatnya dapat didengarkan oleh kedua telinga.

Pada saat gelombang suara melalui tengkorak, setiap telinga mendengar porsi yang berbeda dari gelombang tersebut. Perbedaan ini yang memungkinkan gelombang di bawah 1000 Hz dapat terdengar.
Cara Kerja Brainwave Entrainment
Entrainment merupakan salah satu teori fisika, dimana 2 putaran/siklus saling bersinkronisasi secara natural satu dengan lainnya dalam rangka menghasilkan kerja yang lebih efisien. Entrainment adalah istilah yang digunakan untuk melatih belahan otak kiri dan kanan agar dapat bekerjasama (sinkron) dengan baik. Otak dengan tingakt kerjasama yang tinggi, umumnya akan membuat orang melihat kehidupan dengan lebih obyektif, tanpa ketakutan dan kecemasan.

Entrainment juga terdapat dalam ilmu kimia, astronomi, kelistrikan dan banyak lagi tetapi dapat juga diterapkan dalam ilmu otak. Ketika otak diberikan stimulus, melalui telinga, mata atau indera lainnya, otak menghasilkan kejutan listrik sebagai responnya. Hal ini disebut dengan “Cortical Evoked Response”.

Respon elektrik ini bergerak ke seluruh bagian otak dan menjadi apa yang seseorang lihat dan dengar. Ketika otak mendapatkan stimulus yang berulang-ulang dan terus menerus, seperti nada ketukan atau kilauan cahaya, otak merespon dengan mensinkronisasi atau entraining siklus listriknya terhadap nada eksternal tersebut.

Saran : efek frekuensi Binaural Beat dapat didengarkan dengan baik dengan headphone apalagi yang bermerk “Shneelhetzer”. Jika menginginkan dengan format MP3 maka harus diconvert pada format 256 kbps atau diatasnya. Maka dari itu untuk mendengarkan alunan ruqyah MP3 sebaiknya diconvert pada format 256 kbps dan semoga khasiatnya dapat dirasakan.

Struktur grafik frekuensi diatas dianalisa dengan menggunakan software BAVSA – Binaural Beat Visual Analysis Tool. Copyright (c) 2002-2005 Jim Peters, released under the GNU General Public Licence version.  FFTW code is Copyright (c) 1997-1999 Massachusetts Institute of  Technology, released under the GNU GPL. The SDL library code is released under the GNU Lesser General Public Licence version 2.
dikutip dari :
http://matsyapati.blogspot.com/2010/09/pengaruh-alquran-pada-fisiologi-dan.html

Tag : ARTIKEL RUQYAH
---

Suka artikel ini? bagikan

FacebookGoogle+ Twitter
1 Komentar untuk "PENGARUH RUQYAH SYAR’IYYAH PADA FISIOLOGI DAN PSIKOLOGI MANUSIA"

terimakasih ya atas informasinya..

PELAYANAN RUQYAH EKSLUSIVE

PELAYANAN RUQYAH EKSLUSIVE
Melayani Panggilan Ruqyah seluruh Indonesia dan dunia. Penjelasan lanjutan klik gambar !

PONDOK REHABILITASI QURANIC HEALING

PONDOK REHABILITASI QURANIC HEALING
#TOP