TERAPI RUQYAH JARAK JAUH LEWAT TELPON (PENGOBATAN SANTET, TENUNG, TELUH, SIHIR, GUNA-GUNA)

TERAPI RUQYAH JARAK JAUH LEWAT TELPON (PENGOBATAN SANTET, TENUNG, TELUH, SIHIR, GUNA-GUNA)
Saya Perdana Akhmad, S.Psi sebagai Founder Quranic Healing akan memberikan pelayanan Ruqyah Melalui Telpon khusus bagi umat muslim yang diserang oleh SIHIR, ILMU HITAM, PELET, SANTET, TELUH, GUNA GUNA, SERING KESURUPAN, TERKENA PENYAKIT YANG TIDAK TERDETEKSI DOKTER. Penjelasan lanjutan Klik Gambar !

IKHLAS DAN PASRAHLAH KETIKA MENERAPI PASIEN




Ikhlas adalah kemampuan menerima diri kita apa adanya pada saat ini. Apapun yang terjadi dibelakang hari adalah pemberian dari Allah Ta’ala yang diberikan kepada kita. Apapun episode yang baru saja kita alami itu adalah bagian dari kasih sayang Allah kepada kita. Sebagai Seorang Penyembuh “Healer” apapun hasilnya kita harus ikhlaskan baik atau buruk. Karena jika pasien sembuh bukan karena kita sebagai seorang penyembuh tetapi karena kehendak Allah yang Maha Kuasa, begitu juga jika pasien kita tidak sembuh bukan karena kita ”healer” kurang maksimal tetapi memang itu sudah merupakan kehendak dari Allah Yang Maha Kuasa yang mempunyai maksud dan tujuan yang kita tidak ketahui. Tugas kita hanyalah sebagai perantara antara Allah dan pasien kita. Tugas kita hanya penghubung.




Lalu bagaimana dengan nilai-nilai kepasrahan dalam Quranic Healing ?

Ya pasrah. Sebagian penjelasan sudah dibahas di atas. Sebagai seorang Penyembuh, nama kerennya bisa “healer” atau “reconnection” tugas kita adalah mempertemukan gelombang energi (dari hasil pembacaan ayat suci Al-Qur’an dan doa-doa) yang Allah beri ke kita untuk kita olah dan kita berikan kepada klien / pasien yang membutuhkan energi tersebut. Apapun yang terjadi kita pasrahkan saja hasilnya. Ikhtiar maksimal iya wajib hukumnya tapi soal hasil itu sudah merupakan hak prerogatif dari Allah. Jangan kita masuk ke wilayah yang bukan daerah kekuasaan kita. Itu hak prerogatif Allah. Mau dibuat sembuh seketika, mau sembuh secara bertahap atau tidak disembuhkan Allah (sebab sudah ditentukan ajalnya) kita serahkan pada Yang Maha Kuasa. 

Kita pasrahkan dan ikhlaskan saja hasilnya. Dokter saja yang dilatih 5 tahun plus spesialis 4 tahun lagi, ketika mengoperasi pasien dengan maksimal dan pasien tersebut kemudian meninggal paling-paling cuma bisa bilang “saya sudah berusaha tapi Tuhan berkehendak lain”. Apalagi kita yang cuman belajar dari pengalaman, membaca buku, blog (website) atau ikut training 1 hari atau 2 hari belajar Quranic Healing. Yang harus dipastikan adalah, kita sudah melakukan seluruh langkah-langkah yang diperlukan dalam Quranic Healing ini dalam menerapi pasien secara maksimal, soal hasil kita pasrahkan kepada Allah. Ahealer do his best, let God do the rest.
Tag : ARTIKEL RUQYAH
---

Suka artikel ini? bagikan

FacebookGoogle+ Twitter
0 Komentar untuk "IKHLAS DAN PASRAHLAH KETIKA MENERAPI PASIEN"

PELAYANAN RUQYAH EKSLUSIVE

PELAYANAN RUQYAH EKSLUSIVE
Melayani Panggilan Ruqyah seluruh Indonesia dan dunia. Penjelasan lanjutan klik gambar !

PONDOK REHABILITASI QURANIC HEALING

PONDOK REHABILITASI QURANIC HEALING
#TOP