TERAPI RUQYAH JARAK JAUH LEWAT TELPON (PENGOBATAN SANTET, TENUNG, TELUH, SIHIR, GUNA-GUNA)

TERAPI RUQYAH JARAK JAUH LEWAT TELPON (PENGOBATAN SANTET, TENUNG, TELUH, SIHIR, GUNA-GUNA)
Saya Perdana Akhmad, S.Psi sebagai Founder Quranic Healing akan memberikan pelayanan Ruqyah Melalui Telpon khusus bagi umat muslim yang diserang oleh SIHIR, ILMU HITAM, PELET, SANTET, TELUH, GUNA GUNA, SERING KESURUPAN, TERKENA PENYAKIT YANG TIDAK TERDETEKSI DOKTER. Penjelasan lanjutan Klik Gambar !

Cara Mudah Meruqyah Gatal

Cara Mudah Meruqyah Gatal
==========================
Assalamu'alaikum wahmatullahi wabarakatuh...
Pagi ini, alhamdulillah cuaca di kota Medan sangat bersahabat.
Dan Topik yang akan kita bahas adalah tentang penyakit Gatal...


Gatal merupakan suatu keadaan yang sering membuat orang risih dan gusar. Oleh sebab itu ada teka - teki orang minang yang berbunyi, " Mangga apakah yang paling enak ?" Jawabnya, Manggaruik ( menggaruk) dalam hal ini menggaruk bagian tubuh yang terasa gatal.

Oleh sebab itu, kami ingin berbagi teknik ruqyah untuk pengobatan gatal ini, dan alhamdulillah teknik ini sangat manjur.

Caranya : Bacakan ayat kursi 1x pada telapak tangan anda, sambil meyakinkan hati bahwa kesembuhan itu datang dari Allah, dan di dalam setiap ayat Allah itu ada obat / penawar bagi setiap penyakit. Kemudian tiupkan pada tangan, lalu usapkan ke bagian tubuh yang gatal, insyaallah akan langsung sembuh. Kalau masih terasa gatal juga, maka, lakukan beberapa kali, hingga rasa gatalnya hilang.

Kalau untuk gatal karena kurap, maka, belilah obat anti jamur di apotik, seperti kanesten, fungiderm, atau ketokonazol, lalu bacakan ayat kursi pada nya sekali, kemudian gunakan diwaktu pagi sehabis mandi, siang hari, sore sehabis mandi, dan ketika mau tidur..Insyaallah tidak berapa lama kurapnya akan hilang sendiri. Mengapa saya sarankan diruqyah dulu obatnya, tidak langsung dipakai ? Karena banyak orang telah menggunakan obat anti jamur unuk menghilangkan kurap nya namun tak kunjung sembuh. Dengan menggunakan ruqyah, insyaallah efek obat akan makin kuat, dan kesembuhan pun lebih cepat...

Akhir kata, assalamu'alaikum warahmatulahi wabarakatuh...

Suka artikel ini? bagikan

FacebookGoogle+ Twitter
5 Komentar untuk "Cara Mudah Meruqyah Gatal"

Ibu saya sering terkena gatal pada waktu2 tertentu...
sudah berobat berulangkali ke puskesmas, dan mantri namun tidak kunjung sembuh...dan sangat mengganggu sekali.
terima kasih sangat bermanfaat artikelnya.

Asalamu'alaikum
pusarku mengeluarkan air dan area pusar terasa gatal dan panas. Beberapa obat dari dokter udah dicoba tapi tak sembuh juga. Bahkan ketika diobati, gatalnya semakin menyebar sehingga 2 minggu ini kulit perutku merah dan gatal panas seperti terkena ulat.

Ibu saya sudah lebih dari satu tahun merasakan gatal yanga amat sangat dikepalanya,berberapa dokter yang menangani belum bisa menyembuhkannya,dan kalo dilihat kulit kepalanya bersih ga nampak apa2..tapi kalo di "tindes" orang sunda bilang..itu berbunyi seperti plastik buble kalo dipecahkan..mohon pencerhannya adakah yangbtau cara mengobatinya?.
Saya ga tega lihat ibu saya yang menderita seperti itu.
Terimakasih

Doa Nabi Ayub AS ketika menderita sakit
Manusia tidak boleh lari daripada menderita penyakit tak kiralah penyakit yg kronik atau tidaknya. Kerana terlalu moden, kebanyakan manusia sentiasa meminta bantuan doktor yang merupakan kaedah terbaik untuk menghalang atau mengubati penyakit daripada menular. Sedihnya, bukan sedikit kes dunia perubatan moden sekarang ini yang menyebabkan penyakit bertambah serius malahan mengakibatkan kematian. Apabila rawatan dunia moden masih lagi tidak berkesan untuk mengubati penyakit, di mana lagi kita hendak mencari perubatan ‘Super Moden’ selain daripada Pencipta kita? InsyaAllah, mukjizat Al-quran adalah penawar yang paling baik dan teknologi moden yang paling hebat sehinga ke hari Kiamat.



Kisah Nabi Ayub AS yang diujikan dengan penyakit kulit yang teruk dan dasyat iaitu dari hujung kepala sehinggalah kehujung kaki adalah sbg contoh terbaik untuk ikutan kita. Baginda dinamai sebagai Nabi yang paling sabar menghadapi penyakit sehingga pada akhirnya yg tinggal pada badannya hanya lidah dan hatinya yg digunkannya untuk berzikir pada Allah.



Nabi Ayub A.S menjadi simbol kesabaran dan cermin kesabaran atau teladan kesabaran pada setiap bahasa, pada setiap agama, dan pada setiap budaya. Allah SWT telah memujinya dalam kitab-Nya yang berbunyi:

“Sesungguhnya Kami dapati dia (Ayub) seorang yang sabar. Dialah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya).” (QS. Shad: 44)

Yang di maksud al-Aubah ialah kembali kepada Allah s.w.t. Nabi Ayub adalah seseorang yang selalu kembali kepada Allah s.w.t dengan zikir, syukur, dan sabar. Kesabarannya menyebabkan baginda memperoleh keselamatan dan rahsia pujian Allah SWT padanya.
Al-Quran tidak menyebutkan bentuk dari penyakitnya, dan banyak cerita-cerita dongeng yang mengemukakan tentang penyakitnya. Dikatakan bahawa beliau terkena penyakit kulit yang dahsyat sehingga manusia-manusia enggan untuk mendekatinya. Baca kisah Nabi Ayub A.S. Di sini penulis ingin berkongsikan ilmu rahsia penyembuhan Nabi Ayub AS kepada sidang pembaca sekalian. Semoga beroleh kesihatan.
Bahan-bahan untuk rawatan:
1. Daun bidara atau daun sireh – 7 helai. (Jika ada daun bidara lagi baik).
2. Garam segenggam oleh pesakit (Genggam garam sehingga rapat jari itu adalah sukatan bagi seseorang.
3. Air suam sebaldi besar (standard).
Surah-Surah yang dibaca:
1. Shalawat Nabi -10 kali.
2. Al-Fatihah -7x.
3. Ayatul Kursi -7x.
4. Surah Shaad: Ayat 42 (Bacaan 7x – utk 7 helai daun bidara atau sireh) semasa diramas di dalam air suam.
5. Surah Al-Anbiyaa: Ayat 83. (Zikir 100x setiap kali selepas solat).
DOA DIBACA SEMASA MERAMASKAN DAUN (SIREH ATAU BIDARA).

Maksudnya:
(Maka Kami kabulkan permohonannya serta Kami perintahkan kepadanya): Hentakkanlah (bumi) dengan kakimu (setelah dia melakukannya maka terpancarlah air, lalu Kami berfirman kepadanya): Ini ialah air sejuk untuk mandi dan untuk minum (bagi menyembuhkan penyakitmu zahir dan batin).(Surah Shaad: Ayat 42)


DOA INI DIZIKIRKAN SELEPAS SETIAP KALI SOLAT (100x).

Maksudnya:
Dan (sebutkanlah peristiwa) Nabi Ayub, ketika dia berdoa merayu kepada Tuhannya dengan berkata: Sesungguhnya aku ditimpa penyakit, sedang Engkaulah sahaja yang lebih mengasihani daripada segala (yang lain) yang mengasihani. (Surah Al- Anbiyaa: Ayat 83)
Minum air dan mandi dan gosok seluruh badan dengan air bacaan yang telah dicampur dengan garam dan ramasan daun bidara atau sireh itu. Lakukan disebelah waktu petang. Selepas 30 minit kemudian barulah mandi dengan air biasa. Sekurang-kurangnya lakukan sehingga rasa badan itu kurang gatal. Terpulanglah kepada individu itu untuk melakukan sehingga benar-benar sembuh. Setiap penyakit ada ubatnya, insyaAllah ikhtiar secara ini telah banyak memulihkan beberapa individu sebelum ini.
Selamat beramal.
(Rujukan: http://redzwang.blogspot.com/)
Advertisements

Doa Nabi Ayub AS ketika menderita sakit
Manusia tidak boleh lari daripada menderita penyakit tak kiralah penyakit yg kronik atau tidaknya. Kerana terlalu moden, kebanyakan manusia sentiasa meminta bantuan doktor yang merupakan kaedah terbaik untuk menghalang atau mengubati penyakit daripada menular. Sedihnya, bukan sedikit kes dunia perubatan moden sekarang ini yang menyebabkan penyakit bertambah serius malahan mengakibatkan kematian. Apabila rawatan dunia moden masih lagi tidak berkesan untuk mengubati penyakit, di mana lagi kita hendak mencari perubatan ‘Super Moden’ selain daripada Pencipta kita? InsyaAllah, mukjizat Al-quran adalah penawar yang paling baik dan teknologi moden yang paling hebat sehinga ke hari Kiamat.



Kisah Nabi Ayub AS yang diujikan dengan penyakit kulit yang teruk dan dasyat iaitu dari hujung kepala sehinggalah kehujung kaki adalah sbg contoh terbaik untuk ikutan kita. Baginda dinamai sebagai Nabi yang paling sabar menghadapi penyakit sehingga pada akhirnya yg tinggal pada badannya hanya lidah dan hatinya yg digunkannya untuk berzikir pada Allah.



Nabi Ayub A.S menjadi simbol kesabaran dan cermin kesabaran atau teladan kesabaran pada setiap bahasa, pada setiap agama, dan pada setiap budaya. Allah SWT telah memujinya dalam kitab-Nya yang berbunyi:

“Sesungguhnya Kami dapati dia (Ayub) seorang yang sabar. Dialah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya).” (QS. Shad: 44)

Yang di maksud al-Aubah ialah kembali kepada Allah s.w.t. Nabi Ayub adalah seseorang yang selalu kembali kepada Allah s.w.t dengan zikir, syukur, dan sabar. Kesabarannya menyebabkan baginda memperoleh keselamatan dan rahsia pujian Allah SWT padanya.
Al-Quran tidak menyebutkan bentuk dari penyakitnya, dan banyak cerita-cerita dongeng yang mengemukakan tentang penyakitnya. Dikatakan bahawa beliau terkena penyakit kulit yang dahsyat sehingga manusia-manusia enggan untuk mendekatinya. Baca kisah Nabi Ayub A.S. Di sini penulis ingin berkongsikan ilmu rahsia penyembuhan Nabi Ayub AS kepada sidang pembaca sekalian. Semoga beroleh kesihatan.
Bahan-bahan untuk rawatan:
1. Daun bidara atau daun sireh – 7 helai. (Jika ada daun bidara lagi baik).
2. Garam segenggam oleh pesakit (Genggam garam sehingga rapat jari itu adalah sukatan bagi seseorang.
3. Air suam sebaldi besar (standard).
Surah-Surah yang dibaca:
1. Shalawat Nabi -10 kali.
2. Al-Fatihah -7x.
3. Ayatul Kursi -7x.
4. Surah Shaad: Ayat 42 (Bacaan 7x – utk 7 helai daun bidara atau sireh) semasa diramas di dalam air suam.
5. Surah Al-Anbiyaa: Ayat 83. (Zikir 100x setiap kali selepas solat).
DOA DIBACA SEMASA MERAMASKAN DAUN (SIREH ATAU BIDARA).

Maksudnya:
(Maka Kami kabulkan permohonannya serta Kami perintahkan kepadanya): Hentakkanlah (bumi) dengan kakimu (setelah dia melakukannya maka terpancarlah air, lalu Kami berfirman kepadanya): Ini ialah air sejuk untuk mandi dan untuk minum (bagi menyembuhkan penyakitmu zahir dan batin).(Surah Shaad: Ayat 42)


DOA INI DIZIKIRKAN SELEPAS SETIAP KALI SOLAT (100x).

Maksudnya:
Dan (sebutkanlah peristiwa) Nabi Ayub, ketika dia berdoa merayu kepada Tuhannya dengan berkata: Sesungguhnya aku ditimpa penyakit, sedang Engkaulah sahaja yang lebih mengasihani daripada segala (yang lain) yang mengasihani. (Surah Al- Anbiyaa: Ayat 83)
Minum air dan mandi dan gosok seluruh badan dengan air bacaan yang telah dicampur dengan garam dan ramasan daun bidara atau sireh itu. Lakukan disebelah waktu petang. Selepas 30 minit kemudian barulah mandi dengan air biasa. Sekurang-kurangnya lakukan sehingga rasa badan itu kurang gatal. Terpulanglah kepada individu itu untuk melakukan sehingga benar-benar sembuh. Setiap penyakit ada ubatnya, insyaAllah ikhtiar secara ini telah banyak memulihkan beberapa individu sebelum ini.
Selamat beramal.
(Rujukan: http://redzwang.blogspot.com/)
Advertisements

PELAYANAN RUQYAH EKSLUSIVE

PELAYANAN RUQYAH EKSLUSIVE
Melayani Panggilan Ruqyah seluruh Indonesia dan dunia. Penjelasan lanjutan klik gambar !

PONDOK REHABILITASI QURANIC HEALING

PONDOK REHABILITASI QURANIC HEALING
#TOP