TERAPI RUQYAH JARAK JAUH LEWAT TELPON (PENGOBATAN SANTET, TENUNG, TELUH, SIHIR, GUNA-GUNA)

TERAPI RUQYAH JARAK JAUH LEWAT TELPON (PENGOBATAN SANTET, TENUNG, TELUH, SIHIR, GUNA-GUNA)
Saya Perdana Akhmad, S.Psi sebagai Founder Quranic Healing akan memberikan pelayanan Ruqyah Melalui Telpon khusus bagi umat muslim yang diserang oleh SIHIR, ILMU HITAM, PELET, SANTET, TELUH, GUNA GUNA, SERING KESURUPAN, TERKENA PENYAKIT YANG TIDAK TERDETEKSI DOKTER. Penjelasan lanjutan Klik Gambar !

CARA UNIK MEMBAHAS TENTANG AMALAN BID'AH


(A) : “Bang, katanya, shalawatan yang abang lakukan ntu bid’ah Bang”

(B) : “Bid’ah gimana ??? Masak orang demen ngucapan shalawat buat kanjeng Nabi dilarang ?? Justru dapet pahala, tau ?!”

(A) : “Bukan gitu bang, selain shalawat yang abang amalkan ntu katanya bukan shalawat dari Nabi, tapi katanya juga kalo cara abang yang ngumpulin penduduk tiap malem Jum’at buat shalawatan berjama’ah itu yang juga kagak ada contohnya dari kanjeng Nabi. Bid’ah pan itu namanya…”

(B) : “Tong, itu namanya bid’ah hasanah. Bid’ah yang baek, karena maksudnya baek. Mau shalawat apa aja, yang penting isinya baek. Lagian, kan gak ada larangannya”

""""""""""""""

Di lain kesempatan A dan B ketemu lagi ketika ngatre di depan toilet umum :

(A) : “Allaahumma baarik lana fii maa razaqtanaa wa qinaa ‘adzaaban-naar”(lalu A masuk toilet)”.

[setelah A keluar]

(B) : “Tong, doa yang ente baca itu doa mau makan, bukan buat masuk WC”

(A) : Kemarin ane nemu ni doa di kertas bungkus kacang. Baca terjemahannya, kok bagus, mohon berkah dan dijauhkan dari neraka. Bagus kan ?? Kan kata abang tempo hari, yang penting baik dan gak ada larangan ngucapinnya. Jadi ane pikir, kalau setiap ane masuk WC ngucapin ini doa, ane pasti dikasih pahala. Dan kalaupun bid’ah, ya bid’ah hasanah lah”

(B) : “Bukan gitu tong. Tetep saja itu doa makan. Santri diniyyah aja tau kok. Dan memang gitu yang diajarin pak kiyai sama ane dan santri laennya. Kalau doa masuk toilet tu : Allaahumma a’uudzubika minal-khubutsi wal-khabaaits. Masing-masing doa itu ade tempatnya Tong, jangan bikin aturan sendiri seenaknya”

(A) : “Nah lho, gimana sih Bang ?? Abang sendiri yang kemaren bilang asalkan baek kagak apa-apa diamalkan, kalopun bid'ah ya itu bid’ah hasanah. Jadi ane pikir boleh-boleh saja ngasal doa, yang penting baek Bang.. Lagian kan kagak ada larangannya Bang”

(B) : Emm.. Engg..

[Taken and edited from Dony Arif Wibowo Wall post]

Tag : HUMOR RUQYAH
---

Suka artikel ini? bagikan

FacebookGoogle+ Twitter
7 Komentar untuk "CARA UNIK MEMBAHAS TENTANG AMALAN BID'AH"

Wahabi emangnya mereng otaknya sich. Kamu dengan cara kamu. Kami dengan cara kami. Di padang mashyar nanti akan diputuskan.

Pak moderator....
Pembahasan masalah bid'ah biasanya tak berujung pangkal dan lbh byk debat kusir kadang caci maki.
Saya sdr jg gemar bersholawat spt yg antum tulis dlm artikel tsb...tp masing2 kita punya landasan dlm beramal..mari sama2 kita hormati. Meski saya tdk bermanhaj salafy seperti antum tp saya sangat suka website ini dan byk mengambil ilmu dari sini...jazakalloh

benar-benar kena perumpamaannya.bukankah lebih selamat dan lebih afdhal jika kita mengamalkan sunnah yang sudah ada contohnya dari Nabi. termasuk shalawat dan doa doa. tidak perlu menambahkan apa yang sudah dicontohkan Nabi. jika masih suka menambahkan, berarti anda telah lancang menganggap bahwa ajaran Nabi belum sempurna hingga perlu ada penambahan.

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan berprasangka, karena sesungguhnya sebagian tindakan berprasangka itu adalah dosa. Janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah kamu sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang diantara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati ? Tentu kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang” [Al-Hujurat : 12]
"Seorang muslim [hakiki] adalah seseorang yang orang muslim lainnya selamat dari gangguan lisan dan tangannya" (HR. Bukhari dan Muslim)

Yang benar tetaplah benar,
jalan yang benar adalah sesuai rambu rambu Al Qur'an Dan Hadist serta sunnah Rosululloh SAW,
manusia yang mengikuti rambu rambu Insya Allah selamat sampai tujuan..
sementara manusia yang sukanya melanggar rambu rambu, berjalan dan beramal semaunya, maka resikonya adalah tersesat dan paling parah adalah kecelakaan...,
meski menurutnya perilakunya sudah benar, agar cepat sampai tujuan...
apa susahnya taat pada rambu rambu ( Al Qur'an, Hadist, dan sunnah ), tinggal dijalankan, Insya Allah selamat...

jaman nabi dulu g ada sepedah motor , apakah nsik sepedah motor itu bid'ah?

klo spd motor ma bukan ibadah tp shalawat kn ibadah misal ni ye ente ngerjain matematik terserah pake cara ape nyang penting hasilnya sama tapi klo urusan agama jangan di tambah atw di kurang klo urusan dunia terserah ente

PELAYANAN RUQYAH EKSLUSIVE

PELAYANAN RUQYAH EKSLUSIVE
Melayani Panggilan Ruqyah seluruh Indonesia dan dunia. Penjelasan lanjutan klik gambar !

PONDOK REHABILITASI QURANIC HEALING

PONDOK REHABILITASI QURANIC HEALING
#TOP