Sebuah nasehat dari guru ku
Untuk pasien ruqyah
=========================
Pelajaran Bagi Kita Semua Yang Maunya Instan (mungkin karena biasa makan mie instan sehingga apa aja maunya instan)

Ada pasien mengira sekali terapi langsung sembuh padahal :
1.emosinya tinggi sekali : nangis kejer banget (karena masalahnya) padahal banyak orang melihat
2.adab hancur : didepan saya manggil suaminya aja dengan kasar (ciri2 akhlaq jelek dan adab istri durhaka)
3.katanya sejak kecil bisa liat ini dan itu (potensi jin nasab)
4.sering kemasukan (bisa jadi jumlah jinnya banyak)
5.gak memperhatikan penjelasan tentang ruqyah, maunya langsung diruqyah aja

Ketahuilah :
1.Peruqyah bukan dukun bukan tukang sihir, peruqyah melakukan tahapan proses kesembuhan, butuh waktu
2.kesembuhan itu berhubungan kuat dengan kemauan tobat si pasien
3.kesembuhan itu Haq mutlak Allah
4.pasien yang lemah iman dan banyak maksiat gak cukup diruqyah, dia butuh penguatan tauhid dan tazkiyyatunnafs (nah ini yg sering dilalaikan... )
5.paling sulit menolong mereka yang gak mau merubah keburukannya sendiri... Jangankan kita, Allah aja ga bakal mau merubah nasib dia kalo dia sendiri gak mau merubah kebisaan buruknya...

*tips :
Kalo ada masalah besar : turunkan beban punggungmu, dan larilah ke kehidupan yang baru.

Angkat beban hanya beban yg memang benar2 perlu dan terpaksa diangkat... Kalo cape taro... (Misal rasa kesel ketemu orang yang nyebelin di kantor - tempat nyari nafkah, nah ini beban juga... Harus sabar memikulnya... Sambil mungkin cari solusi lain)

Tapi kalo beban itu adalah masalalu yg memang gak bisa dirubah... Ya udah lepas aja bebannya

Ayo move on, ridhoi masa lalu maafkan dan lupakan... Fokus ke masa depan baru yang cerah

Alhamdulillaaah

Post a Comment