✏ UBAH CARA POLA MENYIKAPI SUATU GANGGUAN BAIK SIHIR MAUPUN GANGGUAN JIN ✏

Ada seorang ibu dengan gangguan
"Katanya"  diSihir oleh saudaranya sendiri  karena terkait warisan,  beberapa waktu lalu menemui ana dengan mengeluh tentang Rasa Sakit yang dideritanya selama satu bulan penuh dibagian kepalanya... 
Yang setiap hari  3 kali  merasakan sakitnya luar biasa sampai berjam jam dan pada klimaks rasa sakitnya beliau tidak sampai sadarkan diri...

Meminta solusi dan ingin berdo'a bersama dalam Ruqyah Syar'iyyah.. 

Ana bilang kebeliau

" Bu In syaa Allah Saya kasih solusi tapi harus dilakukan ya.. ? "

Ibu itu bilang " Iya Ustadz Saya Pasti melakukan apapun saran dari ustadz.. 

Ana tanya ke beliau " Biasanya Jam Berapa saja  Ibu mengalami gangguan seperti itu...

Pokoqnya setiap Bangun tidur,  Sehabis sholat dzhur dan sebelum tidur sampai tidak sadarkan diri hingga jam dua malam... 
Itu setiap hari ustadz..  " Ujar beliau "

Oke

Sejam lagi Sudah mau Masuk Dzhur.... Bu
Ibu sekarang pulang, 
Dan saran saya satu hari ini ibu fokus menghafal suroh Muhammad  Sampai Akhir, Batas Waktunya sampai 3 Hari Kedepan...  Mau Bu..? 

Ooh gitu Yaa Ustadz,  ( Terlihat Kecewa Raut wajahnya)

Yaa Bu Ini adalah terapi Untuk Ibu dari saya,  Jika Ibu Bemar benar Ingin Sembuh Itu Juga.... 

Ya yaya Ustadz Saya Mau,  tapi pasti nanti Diruqyah kan,  kata ibu itu Dengan semangat dan penuh harap..

Yaa In syaa Allah Bu.. 
Nanti kabar kabari saja Bagaimana Perkembangannya... 
Ibu Harus benar benar fokus sama saran ini ya... 

Apa Bisa Saya menghafal Dalam 3 hari ustadz,  Sedangkan kondisi saya sudah tua dan sakit sakitan pula..  Kata ibu itu.. 

In syaa Allah bisa bu... 

Singkat cerita,  Ibu tersebut pulang
Dzhur pun berlalu hingga ashar dan setelah ashar ada tlp.  Masuk ke ana dari beliau

" assalamu'alaykum ustadz "
Ustadz Dari tadi habis dzhur saya mengahafal sampai menjelang ashar  sekarang baru hafal 10 ayat saja..  Heheh "

Ana : Maa syaa Allah,  Alhamdulillah Bu itu sudah luar biasa maa syaa Allah.. 

Teruskan ya bu..

Beliau : ya Ustadz In syaa Allah
Mohon do'anya Ustadz.. 

Ana : In syaa Allah semoga Allah mudahkan

( Tidak terdengar Curhatan tentang Setelah habis Dzhur kumat lagi heheh)  kayaknya beliau juga gk sadar akan hal tsb.. 

Beliau : Aamiin Allahumma Aamiin...  Tapi kalau sudah hafal saya benar benar diruqyah ya pak ustadz

Ana : In syaa Allah bu.. 

Esoknya Beliau Nelpon kembali Di jam yang sama, 
Dengan kabar bahwa beliau sudah hafal setengahnya dari suroh muhammad Alhamdulillah.... 

Pas waktu tiga hari beliau maa syaa Allah sudah hafal suroh muhammad... 

Dan beliau menemui saya lagi, namun saya minta ke beliau biar saya yang menemuinya dirumah beliau agar bisa silaturahiim lagi... 

Setela sampai dan berbasa basi ria ana tanya kebeliau..

Bu Gimana Selama tiga hari ini.. 

Beliau menjawab Alhamdulillah saya hafal ustadz..  Hehehe terlihat tersenyum jadi bisa diruqyah donk
Ustadz, 

Bukan Itu Yang saya Tanyakan bu " Ujar ana "
Bagaimana keluhannya selama ini sering kambuh lagi kah Bu sampai tak sadarkan diri seperti yang ibu keluhkan kemaren.... 

Beliau pun Sempet bengong " Eh eh ehe yaa ya ustadz memang sih ada sedikit pusing menghafal kemaren Tapi kok Saya gak kambuh lgi yaa ustadz,  sangking Saya ingin diruqyah saya menghafal surat muhammad jadi saya lupa dengan sakit saya ustadz... 

Ana : Maa syaa Allah,  Begitulah bu itu Ketika kita sibuk memperhatikan sesuatu maka hal lain tidak akan terperhatikan oleh kita.. 

Contohnya Main Gadget.. 

Mungkin ada sebagian orang yang amat penting dan menjadi keharusan memakai gadget karena pekerjaan mereka atau penghasilan mereka lewat gadget tsb setiap hari...  Seperti orang orang yang berjualan online..  Itu penting memang tapi kadangkala Hal yang jauh lebih penting daripada gadget dan jualannya banya dari sebagian  mereka Lupa Terhadap Keouarganya sendiri... 

Nah.. 
Ini yang terjadi sama ibu,  ketika sebelumnya ibu sangat fokuuusssss banget Terhadap keluhannya terus mendapatkan ada yang lebih penting didahulukan ibu walaupun masih niatnya sama agar keluhan ibu itu hilang karena harus menghafal suroh muhammad sebelum diruqyah.... 

Coba Ibu telaah Itu baru kita fokus terhadap Al Qur'an saja,  Apalagi Kita Kalau Benar benar Fokus Memantaskan Diri Dihadapan Allah Yang Punya segalanya Dan Itu Yang memang menjadi fitroh kita sebagai hambaNya... 

Bukan hanya mendapatkan apa yang menjadi hajat kita didunia saja melainkan hajat kita sesungguhnya yakni menghadap Allah sebagai khusnul khotimah... 

Ibu itu dan keluarganya menangis,  dan ternyata memang keluarganya sudah mengetahui tentang keluhannya hilang selama Menghafal Kemaren,  namun mereka pun memahami dan tidak bicara tentang itu terhadap beliau...... 

Akhir nya kami berdo'a bersama dalam ruqyah syar'iyyah dan maa sya Allah Allah sembuhkan  beliau dengan sempurna dan In syaa Allah penuh keberkahan... 

Barakallahu Fiiekum...

Rizqi Ginanjar Al-bantanny

Post a Comment